Rabu, Februari 07, 2018

Walk a Mile 2018



U
nited Evangelical Mission (UEM)  merupakan persekutuan international Gereja modern yang berpusat di Rudolfstra├če 137 D-42285 Wuppertal  - German, yang anggotanya tersebar di benua Eropah, Asia dan Afrika.  UEM beranggotakan 16 Gereja, 13 diantaranya berada di Indonesia, dan lainnya di Hongkong, Philipina serta Srilanka. UEM mempunyai kantor Regional Asia yang berkedudukan di Medan yang mengatur komunikasi dan kerjasama anggota-anggota Gereja  UEM yang ada di Medan.

UEM berfungsi sebagai organisasi yang menjembatani perdamaian dunia. Anggota UEM bukan hanya orang-orang nasrani, tetapi mereka juga beranggotakan orang-orang muslim. Tiap anggota UEM mendukung satu sama lain melalui pertukaran personil dan bantuan keuangan. UEM memiliki misi bekerja untuk hak-hak perempuan dan anak-anak, beasiswa, kerjasama pembangunan, pertemuan antar budaya, dan dukungan proyek.

Pada Sidang Raya United Evangelical  Mission (UEM) thn. 2012  telah membentuk United Action yang anggotanya terdiri dari seluruh anggota UEM yang berada di Benua Asia, Eropah dan Afrika yang tujuannya untuk menggalang   dana setiap tahunnya untuk membantu  dan membiayai Anak-anak  yang terpinggirkan akibat Bencana alam, korban perang, pengungsian, Virus HIV, dll.

Sebagai wujud pelaksanaan United Action, UEM Regional Asia telah melaksanakan  kegiatan “Walk a Mile” di Indonesia – Sumatera Utara sebagai berikut :
-          Tahun 2014 Tuan rumah : HKBP
-          Tahun 2015 Tuan rumah : GKPI
-          Tahun 2016 Tuan rumah : GBKP
-          Tahun 2017 Tuan rumah : HKI

  Pelaksanaan Walk a Mile tahun 2018 telah ditetapkan sebagai tuan dan nyonya rumah adalah  Gereja Kristen Protestan Angkola (GKPA).

TUJUAN WALK A MILE

Walk a Mile adalah perayaan Suka Cita sebagai refleksi Paskah, sehingga selalu dilaksanakan bersamaan dengan Paskah. Adapun maksud dan tujuan penyelenggaraan ‘United Action-Walk a Mile 2018 dalam rangka Perayaan Paskah Bersama gereja-gereja Anggota UEM ini adalah sebagai berikut:
a.   Sebagai Wujud nyata kesatuan tubuh Kristus dalam perayaan Paskah bersama dari berbagai denominasi gereja
b.  Mengumpulkan Dana sebagai wujud Kebersamaan gereja-gereja anggota UEM dan seluruh stakeholder untuk bersatu padu dan peduli terhadap masalah kemiskinan, kekerasan dan exploitasi anak serta menolong anak anak yang berkebutuhan khusus (Children in need) secara lokal, Internasional dan global.

 KEGIATAN

Perayaan Paskah Bersama dan Walk a Mile gereja-gereja anggota UEM (United Evangelical Mission) tahun 2018  dilaksanakan oleh  Gereja Kristen Protestan Angkola (GKPA) Distrik III Sumatera Timur, bertempat di GKPA Medan Barat, jalan Cangkir No. 8 Medan
Thema       : “Mewujudkan Gereja yang Unggul dan Rapi tersusun melalui Kasih dan       Kebersamaan” (Efesus 4 : 16)

Sub Thema     : “Melalui Kasih dan Kebersamaan mari kita membantu Anak-anak yang  berkebutuhan khusus (Children in need)

 Kegiatan dan Jadwal Walk a Mile

1.  Perayaan Paskah Bersama dan Walk a Mile gereja-gereja anggota UEM (United Evangelical Mission) berjumlah 1.500 orang direncanakan akan dihadiri oleh seluruh Pimpinan Gereja anggota UEM Asia yang beranggotakan 14 sinode gereja, HKI, HKBP, GKPI, GKPS, GBKP, BNKP, GKPA, GKPPD, GKI-Tanah Papua, GKPM, GKJTU, MCSL Srilaka, CRC Hongkong, UCCP Philipina. Disamping itu akan hadir juga Pimpinan Gereja Sekber UEM, UEM Asia, PGIW Sumut, PGID Kota Medan, dan undangan dari pemerintahan :

·         Gubernur Sumatera Utara
·         Kapoldasu
·         Pangdam 1 BB
·         DPR SU dan DPRD Kota Medan
·         Walikota Medan

2.    Setiap Gereja anggota UEM membawakan acara masing-masing bernuansa adat daerah dengan  durasi 2 – 3 menit

3. Kegiatan Walk a Mile diawali dengan jalan kaki bersama seluruh rombongan gereja-gereja anggota UEM. Masing-masing perwakilan Gereja anggota akan membawa Vandel gereja masing – masing.   

 Diharapkan Jumlah yang hadir mencapai 1500 orang.

Senin, September 18, 2017

Ulang Tahun ke 40 GKPA Parlagutan Medan Barat



GKPA Parlagutan Medan Barat berdiri pada thn 1977, persis 2 tahun setelah GKPA "manjae" dari HKBP. Huria Kristen Batak Protestan Angkola (HKBP-A), adalah nama resmi yang diberikan ketika saat berdirinya gereja ini secara resmi pada tanggal 26 Oktober 1975.  


Kita mengetahui bahwa suatu nama memberikan arti yang sangat fundamental untuk menunjukkan identitas dan kepemilikan yang sah. Nama HKBP-A belum menunjukkan ciri-ciri khas dan identitas dimaksud. Dalam Rapat MajeIis Pusat melalui sidangnya memutuskan perubahan nama dari HKBP-A menjadi Gereja Kristen Protestan Angkola (GKPA). GKPA secara resmi disyahkan oIeh Synode AM VIII HKBP-A (Synode Kerja) pada tanggal 1 Juli 1988. 

Dengan demikian sejak tanggal 1 Juli 1988, HKBPA, berubah nama menjadi GKPA, hingga sekarang.Puji Syukur kepada Tuhan sebagai Raja Gereja, tanpa terasa GKPA sudah berusia 42 tahun. 

GKPA Parlagutan Medan Barat didirikan pada thn. 1977, dan pada tanggal 29 Oktober nanti akan merayakan ulang tahunnya yang ke 40, bersamaan dengan Pesta Olop-olop 42 thn GKPA.Ini adalah perayaan Ulang tahun yang pertama diselenggarakan selama kurun waktu 40 thn sejak berdirinya GKPA Medan Barat. 

Dalam rangka memeriahkan Pesta Ulang Tahun GKPA Medan Barat yang ke 40, dimeriahkan dengan berbagai kegiatan dan perlombaan, baik tingkat Dewasa/Orang tua maupun Sekolah Minggu per weijk sbb :

Dewasa/Orang tua :
1. Catur
2. Tenis Meja (Putra/Putri/Ganda Campuran)
3. Lomba masak Nasi Goreng
4. Berpacu dalam Buku Ende Angkola
5. Perlombaan VG
6. Perlombaan Koor
7. Donor Darah 
8. Evangelisasi
9. Ibadah Raya
10. Acara Ulang Tahun di Sopo Godang

Sedangkan untuk kategori Sekolah Minggu :
1. Lomba Pianika
2. Lomba mewarnai
3. CTA
4. Lomba makan kerupuk
5. Lari Guli

Perlombaan akan dimulai pada hari Kamis 21 Sept sd 22 Okt 2017.
Evangelisasi  pada hari Sabtu 28 Oktober dan ibadah raya Minggu 29 Oktober 2017. Selesai ibadah dilanjutkan dengan makan bersama di Sopo Godang GKPA.....


        

 

Senin, September 11, 2017

Panggilan ompu i untuk jabatan Ephorus



Panggilan "Ompu i"  untuk Jabatan  Ephorus  

Pertanyaan disini ialah : Apakah panggilan "ompu i" cocok untuk jabatan Ephorus 

Panggilan “Ompu i” kepada pemimpin gereja yang  menjabat sebagai Ephorus pertama sekali digunakan kepada IL. Nommensen. Dalam sejarah Batak, kita mengetahui bahwa panggilan atau gelar ompu i digunakan kepada Sisimangaraja XII, raja yang memiliki kekuasaan, memiliki struktur tertinggi, dan pemilik. (Band. Warneck, J. Kamus Batak Toba-Indonesia. Medan: Bina Media, 2001, hal. 224, 253). Dalam hal ini, orang yang dipanggil dengan gelar “Ompu i” adalah orang yang dihormati sebagai orang yang mempunyai struktur yang Iebih tinggi, orang yang memiliki kekuasaan, sang pemilik, sang pencipta segala sesuatu.  

Setelah kami terpilih menjadi Ephorus GKPA periode 1986-1991, gelar “Ompu i” merupakan suatu tantangan dalam tugas kami sebagai Ephorus dengan tiga alasan pokok sebagai berikut:  

1.    Jabatan Ephorus sebagai pimpinan Gereja bukanlah suatu kekuasaan.

Ephorus bukanlah seorang yang memiliki kekuasaan, sang pemilik atau sang pencipta. Walaupun Tata Laksana GKPA BAB VII Pasal 28 menyebut bahwa Ephorus adalah pemimpin utama GKPA, dan penanggungjawab tertinggi, namun menurut hemat kami, itu bukanlah berarti bahwa Ephorus mempunyai struktur tertinggi sesuai pengertian gelar “‘Ompu I” yang digunakan kepada Sisimangaraja XII, memiliki kekuasaan, sang pemilik, sang pencipta segala sesuatu.  

Dalam BAB dan Pasal yang sama Tata Laksana GKPA ditekankan bahwa “Dalam ketaatannya kepada Kristus, Kepala Gereja, Ephorus selaku pemimpin utama GKPA, mengelola dan menunaikan fungsinya berdasarkan ketentuan Konfessi, Tata Gereja, Tata Laksana, Siasat Gereja dan Ketetapan Synode Am lainnya. Menjadi gembala bagi seluruh Parlagutan dan segenap pelayan dan petugas GKPA, sesuai dengan keteladanan Yesus Kristus, Kepala Gereja dan menjaga kemurnian ajaranNya. Penanggungjawab tertinggi atas pelaksanaan Garis-garis Besar Kebijaksanaan Umum GKPA bersama-sama dengan Sekretaris Jenderal, seperti dirumuskan pada Tata Gereja, Tata Laksana, Ketetapan Synode Am dan Keputusan Majelis Pusat."  
Kami melihat bahwa panggilan Ompu i untuk jabatan Ephorus boleh dengan mudah membuat seseorang menjadi sombong dan angkuh. Sedangkan jabatan Ephorus bukanlah suatu jabatan yang membuat seseorang menjadi sombong, tetapi membuat seseorang “rendah hati” melayani dalam kasih.  

2.    Panggilan ompu i digunakan untuk nenek atau kakek

   Dalam Kamus Batak Toba lndonesia yang ditulis oleh J. Wameck, juga disebut artl dari gelar 'Ompu i” yang memiliki persamaan kata berupa ompung yang berarti panggilan untuk nenek atau kakek. Kami sendiri berpendapat bahwa hubungan diantara Ephorus dengan jemaat bukanlah seperti hubungan diantara nenek atau kakek dengan cucu-cucunya.  Hubungan diantara Ephorus dengan Jemaat lebih tepat digambarkan seperti hubungan antara bapak dengan anak-anaknya.  

3.    Panggilan ompu i digunakan kepada harimau atau babiat

   Saya selalu ingat ketika masa kanak-kanak, kami selalu dInasihati oIeh orang tua agar jangan terIaIu ribut dalam perjalanan pulang ke kampung ketika melewati hutan dengan mengatakan, "Jangan ribut, nantI datang ”Ompu i." Disini kata ompu i dimaksudkan "Babiat" atau "Harimau," yaitu jenis bInatang yang ganas dan yang sangat ditakuti. Hubungan diantara Ephorus dengan jemaat bukanlah mengandung perasaan takut, tetapi hubungan yang penuh dengan keakraban, keramah-tamahan, merasa dekat, merasa bebas untuk mengungkapkan isi hati seperti perasaan seorang anak temadap bapanya. Hubungan diantara Ephorus dengan anggota jemaat dan seluruh peIayan dan pegawai GKPA bukanlah menciptakan jarak di antara pemimpin dengan yang dipimpin, karena jenis hubungan yang demikian tidak akan mendukung program kemandirian GKPA  

Berdasarkan pemIkIran-pemikiran di atas, ketika usul tentang perubahan panggilan kepada jabatan Ephorus dari ompu i menjadi "Amang" atau “Bapak" disampaikan secara Iangsung kepada Syonode AM VIII (Synode Kerja) pada July 1988, maka usuI ini diterima menjadi suatu keputusan resmi secara akIamasi. Sejak keputusan ini disyahkan, maka panggIIan kepada Ephorus GKPA bukan Iagi Ompu i, tetapi Bapak Ephorus atau Amang Ephorus.  

Dikutip dari Tulisan Pdt. Dr. Ginda P Harahap, Sth, M.min, Mth